Peninggalan Arkeologi Megalitik di Sulawesi Tengah

0
247
Sumber foto http://www.vacationindonesiatours.com/

Penelitian peninggalan arkeologi prasejarah di Sulawesi Tengah telah dilakukan oleh para peneliti bangsa Eropa sejak akhir abad 19, yang dimulai oleh Adriani dan A.C. Kruyt dalam tulisannya “Van Poso naar Parigi een Lindoe” pada tahun 1898. Kemudian pada tahun 1938 Kruyt menerbitkan tulisannya “De West Toradjas in Midden Celebes”, dan dalam tulisan tersebut Kruyt menyebutkan beberapa tinggalan arkelogis di Kulawi seperti kalamba di Gimpu, batu dulang di Mapahi, dan peti kubur kayu di Danau Lindu. Walter Kaudern, seorang peneliti berkebangsaan Swedia pada tahun 1938 menebitkan tulisannya “Megalithic Finds in Central Celebes” dan sebuah tulisan tentang etnografi “Structure and Settlements in Central Celebes”.

Penelitian potensi arkeologi oleh peneliti Indonesia pertama kali dilakukan pada tahun 1976 oleh Tim Proyek Penelitian dan Peninggalan Purbakala Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Tim dipimpin oleh seorang arkeolog Haris Sukendar dan dalam penelitiannya sempat melakukan ekskavasi awal pada situs Suso di Padang Tumpuara Lembah Bada Kabupaten Poso. Situs-situs megalitik di Sulawesi Tengah terkonsentrasi di kawasan Taman Nasional Lore Lindu yang meliputi Lembah Napu, Lembah Besoa, Lembah Bada, Danau Lindu, Kulawi, dan Gimpu. Mencakup dua kabupaten yaitu Kabupaten Poso dan Kabupaten Donggala. Kawasan Taman Nasional Lore Lindu merupakan kawasan perlindungan benda cagar budaya dan perlindungan serta konservasi keanekaragaman hayati yang endemik.

Jenis temuan megalitik ini Taman Nasional Lore Lindu yaitu Kalamba, Arca Menhir, Menhir, Batu Dakon, Batu Dulang, Lumpang Batu, Batu Kerakal, Altar, Dolmen, Tetralit, Temu Gelang, Tiang Batu, Tumulus, Punden Berundak, Tempayan Kubur, Batu Gores, Palung Batu, Peti Kubur Kayu, dan Jalan Batu. Lokasi penemuan tinggalan kalamba di Sulawesi Tengah meliputi wilayah Lore yang terbagi dalam tiga wilayah, yaitu Lore Utara atau Lembah Napu, Lore Tengah atau Lembah Behoa, dan Lore Selatan atau Lembah Bada. Selain di Lore, temuan kalamba hanya di temukan di wilayah Kulawi.

Laporan yang cukup lengkap tentang keberadaan kalamba dan ekskavasi di Lore, pertama kalinya dibuat oleh Walter kaudern. Ia menyebutkan dan menggambar penampang beberapa temuan kalamba mempunyai tutup di Padang Tumpuara yaitu di tepian sebelah barat Sungai Tawailia.

Salah satu wilayah di kawasan Lore yang sangat padat konsentrasi temuan megalitik adalah Lembah Besoa. Situs-situs megalitik tersebar sepanjang lereng gunung yang mengelilingi lembah dan pada bukit-bukit di tengah padang rumput. Bentang alam lembah Besoa merupakan dataran aluvial yang dibentuk oleh aluvium muda yang berasal dari campuran endapan muara dan endapan sungai. Kalamba di wilayah Lore ditemukan dalam jumlah yang cukup banyak dan dalam lokasi yang terkonsentrasi, sedangkan di Kulawi temuan kalamba saat ini baru ditemukan berjumlah 1 buah, yaitu di Situs Tomua.

Temuan kalamba di Lore khususnya yang berada di Lembah Behoa memperlihatkan sejumlah variasi kalamba dalam berbagai ukuran, bentuk, dan tipologi penampangnya, serta bentuk dan tipologi pola hiasnya. Temuan kalamba di Lembah Behoa ada yang mempunyai tutup dan ada tidak bertutup. Ada pula kalamba yang berhias dan ada juga yang polos. Bentuk hiasan kalamba di Lembah Behoa berupa hiasan wajah atau tubuh manusia, binatang, pit marked, dan hiasan geometris. Umumnya kalamba terbuat dari jenis batu pasir. Baca selanjutnya Potensi Peninggalan Arkeologi Sulteng